Home

Profil

Satuan Kerja

Produk Hukum

Layanan Publik

Pusat Informasi

Survey IKM

Pencarian Data

 WhatsApp Image 2019-07-05 at 13.50.35.jpeg

SURABAYA – Kunjungan Menteri Agama Lukman Hakin Saifuddin untuk menyambut calon jamaah ibadah haji (CJIH) kloter 1 embarkasi Surabaya hari ini (5/7) sekaligus dimanfaatkan untuk mengecek segala bentuk layanan yang disediakan. Termasuk layanan keimigrasian yang diberikan Kanim Surabaya. Kecekatan, ketelitian dan kecepatan petugas Kanim Surabaya mendapat pujian dari Lukman.

Dalam kunjungannya tersebut, Lukman didampingi Plt. Kadiv Keimigrasian yang juga menjabat Kepala Kanim Kelas I Khusus Surabaya Barlian dan Kepala Bidang Perizinan & Informasi Keimigrasian Taty Sufiani. Lukman melihat langsung proses pemeriksaan dan pengecapan paspor oleh Petugas Piket Haji Unit H. “Berapa jumlah paspor dalam 1 kloter CJIH dan waktu yang diperlukan untuk pengecapan paspor-paspor tersebut?” Tanya Lukman.

Barlian menjelaskan bahwa dalam satu kloter rata-rata berjumlah 450 orang. Jumlah tersebut sama dengan jumlah paspor yang harus diperiksa dan dicap. “Kurang lebih perlu waktu 3 jam untuk menyelesaikan pengecapan paspor 2 kloter calon Jemaah haji,” terangnya.

Dalam penyelenggaraan ibadah haji kali ini, Barlian mengungkapkan bahwa pihaknya menyiagakan 8 unit petugas piket. Setiap unit berjumlah 14 orang petugas imigrasi. “Mereka ditugaskan guna kelancaran pelayanan pemeriksaan Keimigrasian bagi CJIH,” terangnya.

Melihat kesigapan para petugas piket haji dalam menyelesaikan tugasnya, Lukman tak segan memberikan apresiasi dan terimakasih. “Terimakasih untuk semua petugas dari Imigrasi, apa yang saudara kerjakan sangat membantu kelancaran para CJIH,” katanya.

Untuk diketahui dalam penyambutan Jemaah haji kloter 1 tersebut hadir pula Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. Dalam kesempatan tersebut Lukman berpesan kepada Jemaah haji untuk menjaga tiga hal. Yaitu menjaga niat,kesehatan dan Indonesia. Berbagai pelayanan juga semakin ditingkatkan. Diantaranya pembagian penempatan Jemaah di 7 zonasi di satu pemukiman di satu wilayah. Juga penggunaan AC di tenda-tenda ketika wukuf Arafat dan petugas kloter dalam memberikan laporan sudah menggunakan aplikasi berbasis elektronik. (Humas Kemenkumham Jatim)

 

Foto Lainnya>>

WhatsApp Image 2019-07-05 at 12.26.41.jpegWhatsApp Image 2019-07-05 at 12.26.40.jpegWhatsApp Image 2019-07-05 at 12.26.39.jpegWhatsApp Image 2019-07-05 at 12.26.38.jpegWhatsApp Image 2019-07-05 at 12.26.37.jpegWhatsApp Image 2019-07-05 at 12.26.36.jpegWhatsApp Image 2019-07-05 at 12.26.35.jpeg